Rentang Waktu Untuk Menerima Dosis Vaksin Kedua

Rentang Waktu Untuk Menerima Dosis Vaksin Kedua – Kesenjangan yang lebih panjang antara dosis vaksin COVID-19 dapat meningkatkan respons kekebalan.

Sebuah studi baru memberikan kepastian bahwa kesenjangan yang lebih panjang antara dosis pertama dan kedua dari vaksin Oxford-AstraZeneca tidak akan membahayakan respons kekebalan seseorang. http://www.lilandcloe.com/

Kesenjangan hingga 45 minggu sebenarnya menyebabkan respons imun yang lebih kuat dibandingkan dengan interval yang direkomendasikan.

Negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, seperti Bangladesh, menghadapi kebangkitan kasus COVID-19, sementara pada saat yang sama, persediaan vaksin mereka tetap sangat terbatas.

Di negara-negara ini, pasokan vaksin yang buruk telah menyebabkan kesenjangan yang lebih panjang dari yang direkomendasikan antara dosis pertama dan kedua, meningkatkan kekhawatiran tentang tanggapan kekebalan yang tidak memadai.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan jeda 8-12 minggu antara dosis pertama dan kedua vaksin AstraZeneca, salah satu vaksin yang paling banyak didistribusikan, secara global.

Tetapi sebuah studi baru dari Universitas Oxford di Inggris telah memberikan kepastian bahwa dosis kedua vaksin tetap sangat efektif bahkan setelah jeda hingga 45 minggu.

Faktanya, respons imun para sukarelawan setelah penundaan yang lama lebih unggul daripada respons setelah interval yang direkomendasikan.

Studi, yang belum menjalani peer review, muncul sebagai pracetak.

Hasil yang menggembirakan

Penelitian menemukan bahwa penundaan yang lama mungkin bermanfaat, menghasilkan lebih banyak antibodi terhadap SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dan respons imun seluler yang ditingkatkan.

“[Anda] mendapatkan induksi antibodi yang sangat kuat dengan interval yang sangat panjang ini, dan itu sangat menggembirakan bagi negara-negara di mana pasokannya mungkin terbatas dalam jangka pendek,” kata Prof. Teresa Lambe, Ph.D., salah satu peneliti studi tersebut. penulis, pada konferensi pers yang diselenggarakan oleh Science Media Center di London.

Rekan penulisnya, Prof. Sir Andrew Pollard, Ph.D., F.Med.Sci., menjelaskan bahwa temuan ini sejalan dengan pengalaman dari vaksin lain.

“Ini cukup khas; itulah yang Anda harapkan dari vaksin. Jika setelah Anda memberikan dosis pertama, Anda memberi lebih banyak waktu untuk respons imun menjadi matang, Anda cenderung melihat respons yang sedikit lebih baik di kemudian hari, ”katanya.

Studi ini menemukan tingkat antibodi tetap meningkat hingga 1 tahun setelah dosis tunggal.

Namun, Prof. Pollard mengatakan bahwa ada trade-off antara risiko infeksi karena kekebalan yang terus menurun setelah dosis pertama dan kekebalan yang akhirnya lebih kuat setelah dosis kedua yang tertunda.

“Tetapi kami tidak benar-benar tahu saat ini dengan satu dosis berapa lama Anda dapat duduk dengan aman di sana dengan tingkat perlindungan yang masih baik. Tapi yang pasti, itu lebih dari 3 bulan, ”katanya.

Efek dari dosis “penguat”

Penelitian juga menunjukkan bahwa dosis ketiga dari vaksin asli lebih dari 6 bulan setelah dosis kedua menginduksi peningkatan kekebalan yang kuat terhadap SARS-CoV-2, termasuk varian yang paling umum.

Dosis ketiga menyebabkan tingkat antibodi yang lebih tinggi yang mampu menetralkan varian alfa, beta, dan delta daripada yang terlihat setelah dosis kedua.

Namun, para peneliti menekankan bahwa masalah apakah orang akan membutuhkan dosis “penguat” ketiga masih sangat banyak di udara.

Data terbaru dari Public Health England menunjukkan bahwa dua dosis vaksin AstraZeneca memberikan perlindungan 92% terhadap rawat inap dengan varian delta.

Dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech memberikan perlindungan 96%.

Sejak konferensi pers, pemerintah Inggris telah mengumumkan bahwa orang yang rentan terhadap COVID-19 yang parah dapat ditawari vaksin penguat mulai September 2021.