Apa Dampak COVID-19 pada Paru-Paru Anda?

Apa Dampak COVID-19 pada Paru-Paru Anda?
July 5, 2021 0 Comments

Apa Dampak COVID-19 pada Paru-Paru Anda? – COVID-19 atau biasa dikenal sebagai corona virus adalah penyakit pernapasan, yang secara khusus mencapai saluran pernapasan Anda, termasuk paru-paru Anda. COVID-19 dapat menyebabkan berbagai mcam jenis masalah pernapasan, dari ringan hingga kritis. Orang dewasa yang mungkin lebih tua dan orang yang memiliki kondisi kesehatan lain seperti penyakit jantung, kanker, dan diabetes mungkin memiliki gejala yang lebih serius.

Inilah yang dilakukan virus corona baru pada paru-paru Anda. http://sbobetslot.sg-host.com/

Coronavirus dan Paru-paru Anda

SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, adalah bagian dari keluarga coronavirus. Ketika virus masuk ke tubuh Anda, virus itu bersentuhan dengan selaput lendir yang melapisi hidung, mulut, dan mata Anda. Virus memasuki sel yang sehat dan menggunakan sel untuk membuat bagian virus baru. Virus corona terus berkembang biak, dan virus baru menginfeksi sel di dekatnya.

Pikirkan saluran pernapasan Anda sebagai pohon terbalik. Batangnya adalah trakea, atau batang tenggorokan Anda. Ini terbagi menjadi cabang yang lebih kecil dan lebih kecil di paru-paru Anda. Di ujung setiap cabang terdapat kantung udara kecil yang disebut alveolus. Di sinilah oksigen masuk ke darah Anda dan karbon dioksida keluar.

Virus corona baru dapat menginfeksi bagian atas atau bawah saluran pernapasan Anda. Ini berjalan di saluran udara Anda. Lapisan bisa menjadi teriritasi dan meradang. Dalam beberapa kasus, infeksi dapat mencapai sampai ke alveoli Anda.

COVID-19 adalah kondisi baru, dan para ilmuwan belajar lebih banyak setiap hari tentang pengaruhnya terhadap paru-paru Anda. Mereka percaya bahwa efeknya pada tubuh Anda mirip dengan dua penyakit coronavirus lainnya, sindrom pernapasan akut parah (SARS) dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS – Middle East respiratory syndrome).

Kasus Ringan dan Sedang

Saat infeksi menyebar ke saluran pernapasan Anda, sistem kekebalan tubuh Anda melawan. Paru-paru dan saluran udara Anda membengkak dan meradang. Ini bisa dimulai di satu bagian paru-paru Anda dan menyebar.

Sekitar 80% orang yang memiliki COVID-19 mengalami gejala ringan hingga sedang. Anda mungkin telah mengalami batuk kering atau sakit tenggorokan. Beberapa orang yang telah menderita pneumonia, infeksi paru-paru di mana alveoli meradang.

Dokter dapat melihat tanda-tanda peradangan pernapasan pada rontgen dada atau CT scan. Pada CT dada, mereka mungkin melihat sesuatu yang mereka sebut “ground-glass opacity” karena terlihat seperti kaca buram di pintu kamar mandi.

Kasus Parah

Sekitar 14% kasus COVID-19 parah, dengan infeksi yang mempengaruhi kedua paru-paru. Saat pembengkakan semakin parah, paru-paru Anda terisi dengan cairan dan kotoran.

Anda mungkin juga menderita pneumonia yang lebih serius. Kantung udara yang telah terisi dengan lendir, cairan, dan sel-sel lain yang mencoba melawan infeksi. Hal ini dapat membuat tubuh Anda lebih sulit untuk mengambil oksigen. Anda mungkin mengalami kesulitan bernapas atau merasa sesak napas. Anda juga dapat bernapas lebih cepat.

Jika dokter Anda melakukan CT scan dada Anda, bintik-bintik buram di paru-paru Anda terlihat seperti mulai terhubung satu sama lain.

Kasus Kritis

Apa Dampak COVID-19 pada Paru-Paru Anda?

Pada COVID-19 kritis – sekitar 5% dari total kasus – infeksi dapat merusak dinding dan lapisan kantung udara di paru-paru Anda. Saat tubuh Anda mencoba melawannya, paru-paru Anda menjadi lebih meradang dan terisi cairan. Ini dapat mempersulit mereka untuk menukar oksigen dan karbon dioksida.

Anda mungkin menderita pneumonia berat atau sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS). Dalam kasus yang sangat kritis, paru-paru Anda akan membutuhkan bantuan dari mesin yang disebut ventilator untuk melakukan tugasnya.

Ada bukti bahwa 20-30% pasien yang sakit kritis dapat mengalami pembekuan di paru-paru, jantung, otak, dan kaki, beberapa di antaranya mengancam jiwa.

Beberapa orang membutuhkan transplantasi paru-paru karena kerusakan jaringan parah akibat COVID-19.

Komplikasi COVID-19

Butuh waktu untuk merasa lebih baik setelah Anda menderita pneumonia. Anda mungkin merasa lebih lelah dari biasanya untuk sementara waktu. Anda mungkin juga menemukan bahwa Anda tidak dapat berolahraga seperti dulu.

Beberapa orang akan mengalami batuk kering bahkan setelah mereka pulih dari COVID-19. Yang lain akan memiliki jaringan parut di paru-paru mereka.