Kesalahan Medis Yang Seringkali Terjadi

Kesalahan Medis Yang Seringkali Terjadi
July 5, 2021 0 Comments

Kesalahan Medis Yang Seringkali Terjadi – Kesalahan medis adalah penyebab utama kematian ketiga di negara, setelah kanker dan penyakit jantung, menurut para peneliti di Johns Hopkins. Mereka memperkirakan bahwa itu menyebabkan lebih dari 250.000 kematian setiap tahun. Anda dapat melakukan beberapa hal untuk membantu tim medis Anda menghindari beberapa yang paling umum. Berikut ini adalah beberapa kesalahan medis yang seringkali terjadi yang perlu kita semua ketahui:

Pengobatan

Jika Anda mendapatkan obat atau jumlah yang salah, itu dapat menyebabkan masalah serius. Beberapa sangat kuat, dan mungkin sulit untuk memberikannya dalam dosis yang aman dan efektif. Kurangnya pelatihan, kesalahan manusia, dan komunikasi yang buruk semuanya dapat menyebabkan kesalahan. Perhatikan, ajukan pertanyaan, dan simpan daftar obat Anda yang terbaru sehingga dokter Anda tahu tentang obat lain yang Anda gunakan. sbowin

Penyalahgunaan Antibiotik

Obat-obatan ini menyerang bakteri, sehingga tidak akan membantu pilek, flu, atau hal lain yang disebabkan oleh virus. Dan jika Anda meminumnya terlalu sering saat tidak perlu, mereka mungkin berhenti bekerja untuk Anda. Penting bagi dokter Anda untuk meresepkannya untuk alasan yang tepat, dan dengan dosis yang benar. Jangan meminta mereka jika Anda tidak membutuhkannya.

Menginap di Rumah Sakit: Terlalu Lama atau Terlalu Pendek

Tidak menyenangkan berada di rumah sakit, tetapi Anda tidak boleh terburu-buru pulang sebelum Anda siap. Studi menunjukkan bahwa orang yang pulang terlalu cepat, terutama setelah operasi, lebih mungkin untuk sakit parah lagi karena masalah terkait. Tetapi Anda juga tidak ingin tinggal terlalu lama. Itu terkait dengan tingkat infeksi yang lebih tinggi dan masalah lainnya. Jujur dan jelaskan dengan dokter Anda tentang gejala Anda sehingga Anda bisa mendapatkan perawatan yang Anda butuhkan, kemudian pulang dan tinggal di sana.

Tempat Bedah yang Salah

Contoh paling dramatis dari hal ini adalah ketika seorang ahli bedah melepaskan anggota tubuh yang salah, tetapi juga dapat terjadi jika mereka mengoperasi organ yang salah atau bahkan orang yang salah. Tata letak ruang operasi, gangguan, dan berjalan di belakang jadwal semua dapat menyebabkan ini. Satu hal yang dapat Anda lakukan adalah memastikan area yang tepat pada tubuh Anda ditandai sebelum operasi.

Apa yang Tertinggal?

Ini jarang terjadi, tetapi mungkin saja tim bedah secara tidak sengaja meninggalkan sesuatu seperti spons atau instrumen di dalam tubuh Anda. Hal ini dapat menyebabkan masalah internal yang serius, termasuk abses (nanah atau cairan yang terinfeksi di dalam jaringan yang meradang), penyumbatan, robekan kecil, infeksi, atau peradangan. Tanda-tanda masalah ini termasuk sakit parah, bengkak, demam, mual, dan perubahan buang air besar. Beri tahu dokter Anda segera jika Anda memiliki gejala-gejala ini setelah operasi.

Keterlambatan dalam Perawatan

Kesalahan Medis Yang Seringkali Terjadi

Ini adalah saat Anda tidak mendapatkan perawatan medis yang Anda butuhkan saat seharusnya. Itu bisa terjadi selama diagnosis – seperti jika Anda tidak dijadwalkan untuk tes tepat waktu, hasilnya terlambat, atau ada kesalahan diagnosis – atau selama perawatan setelah Anda mengetahui apa yang salah. Kesalahan manusia, komunikasi yang buruk, dan perencanaan yang buruk, antara lain, dapat menyebabkan penundaan. Jika Anda tidak mendengar kabar dari dokter Anda, jangan menganggap semuanya baik-baik saja. Hubungi untuk mendapatkan hasil Anda dan tanyakan tentang langkah selanjutnya.

Istirahat di Tempat Tidur

Dalam 10 hari pertama, Anda mulai kehilangan massa otot dan kepadatan tulang. Jika Anda berada di tempat tidur lebih lama dari itu, itu juga dapat memengaruhi jantung, paru-paru, dan otak Anda, dan menyebabkan luka di tempat tidur. Itulah mengapa banyak dokter ingin Anda bangun dan bangun sesegera mungkin – para ilmuwan sedang mencari cara yang aman untuk membuat orang bergerak dengan segala macam kondisi.